Ian Austin: Toko taruhan tidak berbeda dengan alkohol

Ian Austin: Toko taruhan tidak berbeda dengan alkohol

Dua tempat yang merupakan fitur hampir universal di jalan raya Inggris dan pusat kota adalah pub dan toko taruhan, keduanya populer dengan jutaan pelanggan.

Satu hal yang sama-sama dimiliki oleh industri taruhan dan pub/alkohol, seperti yang dikemukakan oleh Ian Austin, Lord of Dudley di Politics Home pagi ini, adalah bahwa mereka memberi banyak orang rasa kebersamaan.

Berbagi sentimen serupa dengan Direktur Properti dan Pengembangan BoyleSports, Lee Otter – yang berbicara kepada SBC News awal tahun ini – toko taruhan berperan dalam ‘jantung kehidupan masyarakat’.

“Untuk banyak orang, terutama pria yang lebih tua, toko taruhan bukanlah tempat untuk memasang taruhan,” kata Austin.

“Itu penangkal kesepian mereka. Di situlah mereka dapat melihat wajah ramah, mendapatkan secangkir kopi panas gratis dari anggota staf yang mengetahui nama depan mereka, di mana mereka dapat bersantai selama satu atau dua jam mengobrol dengan teman-teman.”

Menjelang Buku Putih tinjauan Undang-Undang Perjudian, yang menurut pemerintah akan diterbitkan bulan depan setelah sekali lagi ditunda, Lord of Dudley menyatakan kasusnya ada beberapa ‘bahan untuk dipikirkan’ bagi pembuat kebijakan untuk dipertimbangkan.

Taruhan ritel tidak hanya menampilkan elemen komunitas yang kuat, tetapi juga menyediakan jalan raya dan ekonomi Inggris yang lebih luas dengan dorongan ekonomi yang sangat dibutuhkan, terutama dalam keadaan saat ini.

Penutupan toko di kota, kota, dan pusat ritel lingkungan Inggris adalah hal biasa, dan melukai sektor taruhan dan pekerjaan yang disediakannya hanya akan menambah ini, Austin mempertahankan.

Namun, ia juga membahas tanggung jawab sosial dan masalah keamanan – dengan alasan bahwa industri taruhan melakukan jauh lebih banyak daripada rekan-rekannya dalam alkohol di bidang ini.

Di bandar judi kelas atas, dia menambahkan: “Dalam banyak hal, ini sangat mirip dengan pub. Tempat yang aman, tempat di mana Anda diterima, di mana Anda bisa merasa nyaman. Namun, persamaan dengan pub tidak berhenti di situ. Karena kita tahu, seperti halnya minum minuman beralkohol, bertaruh tidak bebas risiko.

“Tapi tidak seperti alkohol, yang meninggalkan tagihan untuk kerugian yang ditimbulkannya pada pembayar pajak, industri taruhan dan game yang diatur berkontribusi pada badan amal yang peduli pada minoritas kecil orang yang taruhannya menjadi masalah.”

Menimbang pada perdebatan pendanaan, yang telah mendidih dalam beberapa bulan terakhir, Austin membela model kontribusi sukarela saat ini dari industri menuju organisasi seperti Gordon Moody dan GamCare.

Dia berbagi keprihatinan bahwa pengenalan ‘retribusi wajib’, seperti yang diminta oleh beberapa juru kampanye reformasi, akan mengancam operasi saat ini dari ‘sektor ketiga’ – yang seperti berdiri menyediakan 90% dari pengobatan Inggris.

Mengutip statistik Komisi Perjudian Inggris (UKGC) – tingkat masalah perjudian menurun dari 0,4% menjadi 0,2% selama setahun terakhir – untuk mendukung argumennya, Austin memuji sistem perawatan Inggris sebagai “jaringan keahlian nasional yang independen, sudah didanai dengan baik. ”.

“Aturan dan peraturan yang mengatur taruhan dan permainan yang diatur akan diperbarui,” tutupnya.

“Industri menyambut baik hal itu, mereka tahu peraturan harus diperbarui untuk mengikuti tren teknologi dan konsumen. Tetapi sebelum para Menteri menerbitkan Buku Putih mereka, mereka sebaiknya berhenti sejenak dan mempertimbangkan beberapa kebenaran rumah.”

Author: Samuel Coleman